fbpx
candlestick
candlestick

Cara membaca grafik candlestick

Ingin tahu cryptocurrency apa yang harus dibeli, dan kapan? Saat Anda meneliti aset kripto, Anda mungkin menemukan jenis grafik harga khusus yang disebut grafik candlestick . Jadi ada baiknya meluangkan sedikit waktu untuk mempelajari cara kerjanya.

Mirip dengan grafik garis dan batang yang lebih dikenal, kandil menunjukkan waktu melintasi sumbu horizontal, dan data harga pada sumbu vertikal. Namun tidak seperti grafik yang lebih sederhana, candlestick memiliki lebih banyak informasi. Sekilas, Anda dapat melihat harga tertinggi dan terendah yang dicapai suatu aset selama jangka waktu tertentu — serta harga pembukaan dan penutupannya.

Apa itu grafik candlestick?

Berikut adalah contoh grafik candlestick Bitcoin-USD aktual dari Coinbase Pro :

Cara membaca grafik candlestick
Cara membaca grafik candlestick

Candlesticks memberi Anda gambaran instan tentang apakah pergerakan harga pasar positif atau negatif, dan sejauh mana. Jangka waktu yang diwakili dalam kandil dapat sangat bervariasi. Coinbase Pro, misalnya, default ke enam jam — dengan setiap lilin mewakili irisan lima menit — tetapi pengguna dapat mengaturnya menjadi lebih lama atau lebih pendek. (Juga perlu diperhatikan: tidak seperti pasar saham, pasar kripto buka 24 jam sehari. Jadi harga “buka” dan “tutup” adalah harga di awal dan akhir jangka waktu yang dipilih.)

Cara membaca grafik candlestick
Cara membaca grafik candlestick
  • Garis hijau menunjukkan harga naik , sehingga pembukaan berada di bagian bawah tubuh dan penutupan di bagian atas. Lilin merah menunjukkan harga menurun , sehingga pembukaan di bagian atas tubuh dan penutupan di bagian bawah.
  • Setiap Garis terdiri dari tubuh dan sumbu. Tubuh lilin memberi tahu Anda berapa harga pembukaan dan penutupan selama jangka waktu lilin.
  • Garis-garis yang membentang dari atas dan bawah tubuh adalah sumbu . Ini mewakili harga tertinggi dan terendah yang dicapai aset selama kerangka perdagangan.
👉 TRENDING  Cara Memperbaiki Samsung Galaxy S9/S9+ Tidak Dapat Melakukan Panggilan Telepon

Apa yang dikatakan kandil kepada kita?

Candlesticks dapat mengungkapkan lebih dari sekedar pergerakan harga dari waktu ke waktu. Pedagang berpengalaman mencari pola untuk mengukur sentimen pasar dan membuat prediksi tentang ke mana arah pasar selanjutnya. Berikut adalah beberapa jenis barang yang mereka cari:

  • Sumbu panjang di bagian bawah lilin, misalnya, mungkin berarti bahwa pedagang membeli aset saat harga turun, yang mungkin merupakan indikator bagus bahwa aset sedang naik.
  • Sumbu panjang di atas candle, bagaimanapun, dapat menunjukkan bahwa pedagang mencari untuk mengambil keuntungan — menandakan potensi sell-off yang besar dalam waktu dekat.
  • Jika tubuh menempati hampir semua candle, dengan sumbu yang sangat pendek (atau tidak ada sumbu yang terlihat) di kedua sisi, itu mungkin mengindikasikan sentimen sangat bullish (pada candle hijau) atau sentimen bearish kuat (pada candle merah).

Memahami apa arti candlestick dalam konteks aset tertentu atau dalam kondisi pasar tertentu adalah salah satu elemen dari strategi perdagangan yang disebut analisis teknis — di mana investor mencoba menggunakan pergerakan harga masa lalu untuk mengidentifikasi tren dan peluang potensial di masa depan.

Cara membaca “sinyal satu lilin”

Trader yang beroperasi dalam kerangka waktu yang sangat singkat terkadang hanya fokus pada satu candle. Membiasakan diri Anda dengan “sinyal satu lilin” ini bisa menjadi latihan yang bermanfaat sebagai pemula. Pada gambar di bawah, Anda akan menemukan empat sinyal satu lilin yang umum:

Cara membaca grafik candlestick
Cara membaca grafik candlestick
  1. Sebuah bayangan panjang atas bisa menjadi indikator tren bearish, yang berarti bahwa investor ingin menjual dan mengambil keuntungan. Semakin panjang bayangan atas, semakin kuat indikatornya.
  2. Sebuah bayangan panjang yang lebih rendah bisa menjadi sinyal bullish, menunjukkan bahwa investor mencari untuk membeli, sehingga mendorong harga naik. Semakin lama bayangan bawah, semakin dapat diandalkan sinyalnya.
  3. Sebuah Doji candle tidak memiliki tubuh, karena harga membuka dan menutup adalah sama. Ini biasanya dapat diartikan bahwa ada keragu-raguan di pasar, dan merupakan indikator yang mungkin untuk pembalikan harga yang akan datang. (Mengapa “doji”? Grafik candlestick pertama kali digunakan oleh pedagang beras Jepang pada abad ke-18. “Doji” berarti kesalahan — mungkin karena tidak biasa harga dibuka dan ditutup di tempat yang sama persis. )
  4. Payung memiliki sumbu bawah yang panjang dan khas. Payung merah juga dikenal sebagai palu . Saat Anda melihat palu, itu sering berarti bahwa aset tersebut menerima beberapa tindakan beli yang serius — dan harganya mungkin akan segera naik. Payung hijau, di sisi lain, memiliki nama panggilan yang tidak menyenangkan: pria gantung . Mereka sering menjadi sinyal bahwa penjual siap untuk menguangkan — membalikkan siklus naik.
👉 TRENDING  10 Keuntungan Menggunakan Bitcoin di Tahun 2021

Penting untuk dicatat bahwa sinyal satu lilin dapat menjadi petunjuk penting, tetapi pembacaan pasar yang akurat membutuhkan pemahaman konteks yang lebih luas. Dan melihat tren dan pola dalam grafik candlestick tidaklah mudah. Jika Anda tidak yakin strategi investasi apa yang tepat untuk Anda, tanyakan kepada penasihat profesional.