Seberapa Amankah Cryptocurrency pada tahun 2021?
Seberapa Amankah Cryptocurrency pada tahun 2021?

Seberapa Amankah Cryptocurrency pada tahun 2021?

Jika Anda fasih dengan pasar cryptocurrency, maka Anda sudah tahu semua tentang fluktuasi mata uang digital. Ada perubahan dalam nilai Ripple, Bitcoin, dan lainnya selama bertahun-tahun. Sementara banyak hal telah terjadi, kecelakaan dan lompatan besar telah menjadi berita utama.

Ada juga banyak pelanggaran keamanan. Misalnya, beberapa pengguna yang membeli litecoin dilaporkan kehilangan uang mereka, di antara kerugian lainnya. Dengan semua kejadian ini, banyak yang bertanya, “seberapa aman cryptocurrency pada tahun 2021?” Mereka juga ingin mengetahui cryptocurrency paling aman yang tersedia. Baca terus untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mendesak ini. Tapi pertama-tama, mari kita bahas masalahnya.

Peretasan menjadi lebih umum

Pasar mata uang digital telah menyaksikan lebih banyak peretasan belakangan ini. Contohnya termasuk peretasan DAO, peretasan Bitfinex, dan peretasan Mt. Gox. Juga, awal tahun ini, Coincheck, sebuah perusahaan cryptocurrency yang berbasis di Jepang, mengklaim penjahat dunia maya meretas sistem mereka, merobek NEM senilai 500 juta (sekitar $400 juta).

Dengan pasar cryptocurrency yang semakin jenuh setiap hari, tingkat peretasan juga dapat meningkat, sehingga membuat banyak orang bertanya, “Haruskah saya membeli cryptocurrency ?”

Ada dua bagian utama dari pertanyaan itu. Yang pertama mengacu pada cryptocurrency. Ini menimbulkan pertanyaan seperti “apakah koin-koin ini aman dengan sendirinya?” “Apakah mereka memiliki sistem yang mencegah peretasan?” Bagian kedua adalah pertukaran. Sayangnya, sebagian besar peretasan ini terjadi pada tahap pertukaran. Jadi, pertanyaannya kemudian adalah

Apakah pertukaran itu masalah?

Menurut laporan oleh Robert Schwentker, seorang ahli cryptocurrency dan presiden dan salah satu pendiri Universitas Blockchain, ia mengatakan bahwa “peretasan pertukaran Bitfinex di Hong Kong, yang mengakibatkan sekitar 120.000 bitcoin dicuri—bukanlah peretasan Bitcoin. protokol itu sendiri”. Hal yang sama berlaku untuk peretasan Gunung Goax.

👉 TRENDING  Bagaimana cara mengirim Crypto?

Dari semua indikasi, pasti ada yang tidak beres selama proses pertukaran. Entah protokol keamanan tertentu diabaikan atau prosedur pertukaran tidak diikuti, yang menyebabkan hilangnya uang pengguna. Mengingat ini, pertanyaan lain muncul di benak:

Apakah tindakan regulasi diperlukan?

Dengan jumlah peretasan yang disaksikan, menjadi penting bahwa pengawasan peraturan tertentu diberlakukan untuk melihat pertukaran mata uang kripto seperti Kraken, Bitcoin , Coinbase, Coinmama, dll. Meskipun langkah-langkah ini tidak dilakukan saat ini, hanya waktu yang akan menentukan apakah mereka akhirnya akan.

Ancaman apa lagi yang dihadapi teknologi blockchain?

Meskipun peretasan mungkin merupakan salah satu ancaman utama dan paling umum terhadap cryptocurrency, itu bukan satu-satunya. Ada ancaman lain yang dihadapi teknologi blockchain. Misalnya, beberapa penipuan menipu pengguna untuk membeli mata uang kripto palsu, hanya untuk membagi uang mereka dan meninggalkan mereka tanpa apa-apa.

Juga, sesuatu yang sederhana seperti kerusakan hard drive dapat menyebabkan bitcoin pengguna hilang atau dicuri. Ini karena cryptocurrency disimpan di dompet, hanya saja kali ini dompet digital, dan seperti dompet asli, mereka bisa hilang atau dicuri. Meskipun Anda mungkin berpikir tidak mungkin melihat dompet ini disimpan di cloud, Penjahat Cyber ​​dapat memperoleh akses ke dompet yang disimpan di media ini.

Selain itu, bahkan jika Anda memutuskan untuk menyimpan uang digital Anda di hard drive Anda, itu bukan jaminan keamanannya. Mengapa? Nah, karena jika hard drive crash (yang mungkin terjadi karena beberapa alasan), dompet Anda kemungkinan besar akan crash.

Semua ini masih membuat kita bertanya:

Apakah cryptocurrency aman?

Bitcoin dan jenis cryptocurrency lainnya memiliki sistem untuk memastikan keamanannya. Pertama, ada proses yang membuat transaksi tidak dapat diubah. Juga, semua transaksi bersifat publik, yang berarti semua transaksi dapat dilihat, sehingga sulit untuk menipu atau meretas sistem.

👉 TRENDING  10 Keuntungan Menggunakan Bitcoin di Tahun 2021

Selain itu, cryptocurrency terdesentralisasi. Dengan ini, jika terjadi kesalahan di satu server, ada beberapa server lain yang tersedia untuk segera mengambilnya; karenanya, peretasan oleh penjahat dunia maya adalah buang-buang waktu.

Terlepas dari semua tindakan ini, tidak ada jaminan Anda tidak akan diretas. Tetapi dengan bitcoin dan cryptocurrency lainnya, pengguna lebih mungkin menderita kerugian yang timbul dari investasi buruk atau penipuan yang melibatkan penyerahan koin mereka daripada peretasan.

Simpan cryptocurrency dengan hati-hati

Melihat koin digital ini tunduk pada peretasan, penipuan, dan kerusakan, pemilik cryptocurrency sekarang terlibat dalam layanan pertukaran untuk menjaga keamanan uang mereka. Tetapi seperti yang telah kami soroti sebelumnya, pertukaran ini tidak kebal terhadap peretasan dan aktivitas lainnya.

Secara keseluruhan, cryptocurrency, seperti halnya uang tunai fisik, dapat dicuri atau hilang. Oleh karena itu, sebelum Anda berinvestasi dalam cryptocurrency , pastikan Anda mempertimbangkan semua opsi yang tersedia untuk menjaga keamanan uang Anda.